Friday, January 19, 2018

Mengungkap Misteri Hantu Penginapan dalam "A Hole in The Head"



Rencana Ann, gadis kecil berusia tiga belas tahun, untuk berlibur bersama neneknya gagal di saat-saat terakhir. Hal ini karena tantenya mendadak melahirkan sebelum due date dan neneknya akan sibuk mengurusi cucu barunya itu. Maka ibunya memutuskan agar Ann bisa berlibur dengan keluarga ayah Ann di Lauterbrunnen, Swiss. Di tempat tersebut, ayahnya yang sudah menikah dengan Mama Nina, mengelola penginapan warisan keluarga bernama Monchblink Inn. Penginapan itu pernah menjadi penginapan paling populer di Lauterbrunnen. Sayangnya, rumor tentang gangguan makhluk halus membuat penginapan itu tak lagi seramai dulu.

Banyak pengunjung yang mengeluhkan adanya bunyi derap langkah hingga tangisan bayi misterius. Bahkan di sebuah kamar, tepatnya di kamar 303, pengunjung merasakan hawa aneh. Bahkan Ann sendiri juga merasakannya.

Thursday, January 11, 2018

Perempuan Cantik yang Dikutuk dalam "Cantik Itu Luka"



Mendengar nama Dewi Ayu, mungkin kamu berpikir bahwa ia adalah gadis pribumi dengan segala sopan santun dan kehati-hatian dalam setiap tindak tanduknya. Namun, Dewi Ayu yang ini jelas lain.

Dewi Ayu adalah gadis keturunan Belanda, dengan kecantikan yang tiada duanya di Halimunda. Kakeknya, Ted Stammler, memiliki seorang istri dan seorang gundik. Dari istrinya, Marietje Stammler, ia memiliki anak lelaki bernama Henri Stammler. Sementara dari gundiknya, Ma Iyang, Ia memiliki anak wanita bernama Aneu Stammler. Ma Iyang, sang gundik, sebelum akhirnya menjadi gundik Ted Stammler, telah menjalin hubungan asmara dengan seorang lelaki bernama Ma Gendik. Sebuah tragedi terjadi: Ma Iyang memilih untuk terbang dari sebuah bukit (yang belakangan disebut Bukit Ma Iyang). Terbang, karena jenasahnya tidak pernah ditemukan. Dan Bukit Ma Iyang menjadi sebuah legenda. Saksi mati sebuah cinta yang tidak ditakdirkan untuk bertemu.

Sunday, January 7, 2018

Inilah Mengapa Indonesia Memiliki Tingkat Literasi yang Rendah

source
Sudah cukup Line-Today-able kah judul ini?

Aku rasa, hasil penelitian pada The World's Most Literate Nations (WMLN) yang dilakukan oleh John W. Miller, presiden Central Connecticut State University di New Britain yang menyebutkan bahwa Indonesia menempati peringkat ke-60 dari 61 negara dalam tingkat literasi, sudah begitu familiar bagi kita. Sayangnya, belum banyak dari kita yang tahu tentang bagaimana metode penelitian yang dilakukan, serta mengapa Indonesia mendapat peringkat demikian.
Padahal, kamu suka membaca. Bukumu di Goodreads udah lima ribu, masak peringkat Indonesia gini-gini aja? Nggak terima kan? Sama, makanya aku menuliskan artikel ini buat kalian. Hahaha.

Di artikel kali ini, aku ingin membahas tentang dua hal. Pertama, bagaimana sesungguhnya penelitian ini dilakukan. Kedua, mengapa Indonesia memperoleh peringkat demikian menyedihkan. So, check it out.

Tuesday, January 2, 2018

Mengungkap Sejarah Indonesia dalam "Pulang"


Dimas Suryo, seorang eksil politik tahun '65, merasa berhutang nyawa pada Hananto Prawiro. Jika saja saat itu Hananto tidak meminta Dimas untuk menggantikannya mengikuti konferensi jurnalis internasional di Santiago, mungkin saat ini Dimas sudah ditangkap dan dieksekusi karena ia dan Kantor Berita Nusantara yang dianggap "kiri". Konsekuensinya, Hananto yang diburu dan akhirnya dieksekusi beberapa tahun kemudian. Sebagai eksil politik, ia tidak pernah bisa pulang ke Indonesia. Ia terdampar di Paris; bersama Tjai, Mas Nug, dan Risjaf, membangun Restoran Tanah Air; menikah dengan Vivienne Deveraux dan memiliki anak bernama Lintang Utara. Di sisi lain, ia tahu bahwa kisahnya bersama Surti Anandari mungkin belumlah usai. Surti, istri Hananto, pernah menjalin hubungan dengannya. Bahkan Kenanga, Bulan, dan Alam, anak-anak Surti dan Hananto, menggunakan nama yang dulu mereka sepakati sebgai nama anak mereka kelak.

Sunday, December 31, 2017

2017: Sebuah Kaleidoskop



Ya ampun, sudah lama sekali sejak aku terakhir membuat post di blog ini. Sudah berapa lama ya, tiga bulan? Sebulan lagi kayaknya aku bakal diusir dari BBI, untung hari ini aku menulis post ini.
Hehe.

Sudah 40 post yang kubuat sepanjang 2017 (post ini akan menjadi yang ke-41, dan aku tidak berencana untuk menambah post lagi sebelum pergantian tahun). Untuk mengapresiasi kerja kerasku (?) selama satu tahun ini, aku akan membuat semacam kaleidoskop. Kaleidoskop sendiri, menurut KBBI adalah "aneka peristiwa yang telah terjadi yang disajikan secara singkat". Maka aku akan menghadirkan secara singkat, apa saja yang kutuliskan selama setahun terakhir. Sekalian curhat, tentunya. Nggak penting banget, kan? Tapi akhirnya kalian tetap baca juga. Jadi ya... udah. Ayo cekidot saja.

Saturday, September 30, 2017

[Review] Flesh Out - Bellazmr


Judul: Flesh Out
Penulis: Bellazmr
Penerbit: Grasindo
ISBN13: 9786023759774
Tanggal terbit: 10 Juli 2017
Tanggal baca: September 2017


BLURB:

Ada beberapa takdir yang sekalipun berusaha ditolak, tapi nyatanya tak pernah bisa dihindari. Bagi Reina Pamela takdir orang tuanya yang bersahabat baik dengan orang tua Frans Guntoro adalah takdir yang paling ingin ia tolak.

Sunday, September 10, 2017

[Review] Ease - Yanti Yahya


Judul: Ease
Penulis: Yanti Yahya
Penyunting: Adeliany Azfar
Desainer sampul: Junweise
Penerbit: Inari
Jumlah halaman: 376
Tanggal terbit: 8 Februari 2017
Tanggal baca: 30 Juli-1 Agustus 2017

Reinald sadar. Mungkin inilah akibat dari menikmati sesuatu yang belum waktunya. Terlarang. Bukan haknya. Sesuatu yang belum layak untuk dicoba oleh mereka berdua.

Thursday, September 7, 2017

[Review] My Stupid Boss in Comic



Judul: My Stupid Boss in Comic: Absolutely Tempe Bener!
Penulis: Chaos@work, Yuyunardi (ilustrator)
Penerbit: Gradien Meditama
Jumlah halaman: 152
Tanggal terbit: 19 September 2016
Tanggal baca: 1 September 2017

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Blurb:

My Stupid Boss (MSB) sudah terbit dalam bentuk buku, dan sukses merajai sinema. Jutaan orang tertawa membaca dan melihat aksi Bossman yang ngeselin sekaligus menggemaskan itu. Agar semakin banyak orang yang terhibur dengan aksi kocak Bossman vs Kerani maka komik MSB pun telah rilis.

Tuesday, August 8, 2017

Mengenal Depresi bersama "A Untuk Amanda" (dan Sebuah Pengakuan)



Judul: A untuk Amanda
Penulis: Annisa Ihsani
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
ISBN13: 9786020326313
Jumlah halaman: 264
Tanggal terbit: 24 Maret 2016
Tanggal baca: 8 Agustus 2017

“Tadinya kukira orang mengalami depresi ketika ada sesuatu yang salah dengan hidup mereka. Tapi bagiku, depresi datang ketika segala hal dalam hidupku berjalan dengan sempurna.”

Amanda memiliki kehidupan yang sempurna. Memperoleh nilai A pada setiap mata pelajaran, dengan Index Prestasi 4.00. Akan selalu mengangkat tangan untuk menjawab semua pertanyaan yang dilemparkan gurunya, terima kasih pada otaknya yang encer. Mempunyai ibu yang begitu sayang padanya. Ia juga punya Tommy, pacar yang sudah dikenalnya selama hidupnya, berencana untuk hidup bahagia bersama Tommy dengan dua anak dan memiliki rumah di area suburban. Ia tergabung dengan Klub Komputer, tempat para genius di SMAnya berkumpul. Ia bahkan mampu menjalin pertemanan dengan Helen/Helena, siswi populer di sekolahnya yang lebih paham pada perbedaan shade lipstik daripada isi tata surya.

Saturday, August 5, 2017

[Review] Matahari - Tere Liye



Judul: Matahari (Bumi, #3)
Penulis: Tere Liye
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
ISBN13: 9786020332116
Jumlah halaman: 390
Tanggal terbit: 25 Juli 2016
Tanggal baca: 30 Juni-1 Juli 2017

“Dunia paralel itu seperti lapangan luas yang di dalamnya ada lapangan voli, basket, sepak bola, serta bulu tangkis secara simultan. Keempat klan ada di atas lapangan yang sama, empat pertandingan berlangsung serentak, tanpa pemain saling ganggu, karena mereka dipisahkan oleh keberadaan fisik yang berbeda.”
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...